Kembalilah, wahai jiwa-jiwa yang tenang

Kayaknya bulan ini emang bulan duka cita buat gw sama orang-orang deket gw deh. At least ada 4 kabar duka yang gw terima akhir-akhir ini. Buat itu semua gw cuma bisa mengucapkan “Innalillahi wa inna ilaihi roji’un” dan mendoakan supaya almarhum dapat diterima dan bahagia di sisi-Nya. Amin.

Seperti yang udah gw posting di tulisan sebelumnya, beberapa hari sebelum masuk kuliah, nyokapnya Fany, sahabat gw dari SMP, meninggal karena sakit stroke yang uda lama dideritanya. Gw dikasih mimpi sama Allah, gambarin gimana perasaan Fany waktu ditinggal nyokapnya, and believe me, gw sampe nangis histeris di mimpi gw dan sampe kebangun pun muka gw masih basah sama air mata. Bener-bener pilu.

Tanggal 25 september, gw denger guru olahraga gw waktu SMP, Pak Saeful, juga meninggal karena sakit ginjal. Meskipun meninggalnya udah lama, tapi gw sama temen-temen baru tau hari itu. Sedih banget, soalnya gw cukup akrab sama bapak yang satu itu. Terakhir ketemu pas gw masih di IC, waktu itu gw lagi ikut tanding voli di Mauk dan beliau sama anak-anak SMA tempatnya ngajar juga ikutan.

Tanggal 27 september. Sena Medisisnata Hidayatullah udah sampe di ujung perjuangannya. Temen SMA gw yang satu ini emang udah mengidap kanker tulang yang ganas. Sedih banget pastilah! Tapi di balik rasa kehilangan itu, di balik tetesan air mata itu, ada setitik perasaan lega. Lega karena Sena udah terbebas dari rasa sakitnya. Lega karena Sena kembali pada-Nya di bulan Ramadhan yang suci. Lega denger wajah Sena yang tersenyum waktu wafatnya. Alhamdulillah.

2 Oktober. Jam 9.30 pm gw dapet jarkom angkatan: Bokapnya Celly, sahabat gw di farmasi UI, baru aja meninggal karena sakit. Duh, ini kabar yang bikin gw shock banget. Kata Dudu, meninggalnya jam setengah 7 malem tadi. Ya Allah, padahal baru sorenya gw SMSan lucu-lucuan ama Celly, ngebahas tugas makalah KimLing yang gak meaning, tiba-tiba gw denger kabar itu. Sesak dada gw. Gak kebayang perasaannya kayak apa. Gw cuma bisa SMS turut berduka cita, gak bisa ke sana, soalnya dia tinggalnya jauh di Lampung. Kata Dudu juga, bokapnya emang udah kena diabet. Tapi ini bener-bener di luar dugaan, bener-bener gak disangka bokapnya pergi sekarang.

Yah, manusia emang gak akan pernah tau kapan dipanggil oleh sang Khalik: hari ini, besok, bulan depan, tahun depan, atau bisa juga 5 menit setelah lw selesai baca tulisan ini. Cuma Allah yang ngerti. Cuma Allah yang tau. Kita cuma bisa berdoa supaya gak dipanggil dalam keadaan bersimbah dosa dan bisa kembali pada-Nya secara khusnul khatimah. Amin ya robbal alamin.

3 thoughts on “Kembalilah, wahai jiwa-jiwa yang tenang

    • mallorina says:

      masa ya ntel, pas gw buka hi5 gw, ada fren request dari sena, tapi 2 taun lalu… uh, jadi nget beliau lagi… semoga uda tenang di sana yah. amin.

  1. Taufan Bakti P says:

    Assalamualaikum,

    Saya harap jika ada yg tau tentang info alm. Sena, tolong menghubungi saya di 021-92794727

    Saya begitu terpukul ketika mengetahui dia sudah tidak ada, terimakasih.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s